Suasana Di Stesen Bas Kisah Seram UUM: The Untold Story Bertuah Punya Cabutan Bertuah!!! Alamak Nazir Datang Melawat Aku Tak Mampu Menahannya... Kesabaran Dan Kejujuran Diri (Teknik Belajar Menipu ^_^) Koleksi Gambar-Gambar Panas
Cerita Yang Jarang Terkini :

Manja Tak Bertempat

Empayar Utama - Saturday, April 30, 2011 : 2 comments

Nak letak tajuk 'Malas Tak Bertempat' tapi cam kasar sangat bunyinya. Tapi sebelum tu aku harap sangatla Sambutan Maulidur Rasul yang dibuat di Sek Keb Md Khir Johari dua hari lepas adalah sambutan terakhir untuk tahun ni di Kampung Melayu.

Kenapa aku cakap camtu? Sebab
masuk yang ini, dah nam tempat dah majlis aku pergi; pun disambut di Kampung Melayu. Meriah memanglah meriah tapi rasanya dah melampau-lampau sangat. Apa sebenarnya yang nak ditonjolkan kat sini? Semangat kekeluargaan ke; nak tunjuk satu-satu kumpulan atau komuniti tu berduit atau kaya sangat ke; nak bagi peluang penceramah-penceramah dapat duit ke; atau nak bersaing sesama ahli jawatankuasa tempat-tempat berkenaan ke? Rata-rata 70 peratus tetamu adalah komuniti yang sama.

Bermula dengan Madrasah di Lorong Pendita, lepas tu Balai Raya Jalan Utama Tengah, pastu pulak Sek Agama Dato Abdullah Esa, diikuti dengan Surau Al-Munawwarah di Jalan Rahmat, KEMAS di Dewan Serbaguna, dan terakhir tulah dua hari lepas oleh Sek Keb Md Khir Johari. Itu tak termasuk tempat lain yang aku tak pergi macam Surau Bulatan, dan entah kat mana tah lagi. Begitu banyak sambutan yang sama oleh banyak na pihak seolah-olah tak ada persepakatan dalam kampung. Kan AJK, AJKK, AJKKK dan AJKKKKKKKKKKKKK masing-masing boleh berhubung untuk buat satu majlis besar bertempat di Masjid. Tak boleh ke gabungkan semua peruntukan yang ada, ini tak - siap mintak derma lagi pastu derma lagi kali kedua. Aku memang tak faham. Nak aja aku buat satu entri bagi tajuk '6 Majlis Satu Kampung' tapi rasa malu sendiri. Aku stop sinilah.

Kita cerita pasal 'Malas Manja Tak Bertempat' walaupun bukan tajuk pilihan aku. Semalam aku ada bagitau yang aku amik beberapa gamba masjid kat area berdekatan. Pun susah gak aku nak faham benda ni. Mungkin apa yang nak aku kongsi kat sini ada sentuh sikit sensitiviti, tapi takkanlah pasal tambang bas anak sekolah agak mahal tiap bulan terus mintak buat sekolah dekat-dekat? Siap masuk surakhabar pulak tu. Cerita macam nipun kena masuk suratkhabar? Nasib baik mamat tu tak mintak buat sekolah depan rumah dia. Terus tak payah bajet duit tambang budak sekolah.

Bukan apa, duit tambang tu untuk 6 tahun kali dengan 50 budakpun, belum dapat nak cover buat satu blok bangunan sekolah. Daripada mintak buat sekolah dekat-dekat sebab nak bajet duit tambang, baik mintak kerajaan sponsor terus tambang sekolah tu. Tak delah kerajaan pening nak keluarkan sampai satu ke dua juta hinggit buat sekolah. Tak gitu? Erkkk... Tak paham ke?

Ayat aku tu ringkasnya camni: Cubalah selesaikan 'masalah sendiri' secara rasional, jangan lepaskan 'masalah sendiri' tu kat orang lain. Dan gunalah saluran terbaik yang ada untuk itu, bukan terus pergi ke suratkhabar. Eh, melalut lak aku nih. Apa cerita sekolah dan suratkhabar pulak. Aku nak cerita pasal masjidlah.

Ini Masjid Jamek Kg Melayu. Aku memang ke sini selalunya untuk semayang Jumaat. Seminggu sekali aja, tak pernahnya penuhpun walau dari tepi jalan nampak macam penuh sangat sampai melimpah ruah makmumnya (jenis malas nak masuk dalam bangunan dan jenis nak balik cepat tak mo tunggu doa).

Ini Masjid Tun Hussein Onn di Larkin. Kengkadang aku terlepas gak ke sini sebab jaraknya ngam-mgam 3 km dari Mesjid Kg Melayu. Memang luas dan manyak tempat kosong.

Ini pulak Mesjid Kg Kurnia yang baru sebulan je projek menambah baik dijalankan. Antara alternatif aku juga kerana jaraknya 2.5 km dari Masjid Jamek Kg Melayu.

Haa... Yang ini asalnya surau aja. Namanya Surau Bulatan Kg Melayu sebab betul-betul sebelah bulatan (simpang empat) dalam Kg Melayu. Sebelum hujung bulan lepas (Mac) naik taraf jadi Masjid.

Aku lebih malu kalau letak tajuk entri kat atas tu jadi 'Dua Masjid Dalam Satu Kampung, Apa Rasionalnya?'. Tapi dah jadipun. Bayangkanlah... Masjid ni berada di tengah-tengah antara 3 masjid yang aku cerita kat atas tadi. Cuma satu kilometer aja dari Mesjid Kg Melayu; dua kilometer dari Masjid Tun Hussein Onn; dan tiga kilometer dari Masjid Kg Kurnia.

Apa yang boleh kita sebagai rakyat dan kerajaan khususnya buat untuk kumpulkan satu kelompok besar seminggu sekali dalam hal ni? Kita pecahkan lagi jadi kumpulan-kumpulan kecil konon-kononnya sebagai kemudahan asaslah yea? Inipun antara peluang kerjaya yang wujud di kalangan imam/tok siak (diorang kan dapat elaun bulanan), tak gitu?

Bukannya jauh na 3 masjid kat atas tu. Nak kata penuh sesak, tiga-tiga pun tak penuh. Nak nampak penuh cuma setahun sekali masa semayang sunat Hari Raya Idilfitri. Malas ke nak jalan jauh sikit? 'Manja' lembut sikit sebutannya, kan... Nanti tahun depan bertambahlah majlis Maulud Nabi kat Kg Melayu, apa pun masing-masing ada alasan tersendiri untuk itu. Mungkin mereka ada jawapan yang lebih baik atas status surau tu menjadi masjid.

Dan jangan lupa, hari ni last day aaaa antar borang Cukai Pendapatan. Jangan buat-buat lupa lak.....

Dah Hantar Ke Belum?

Empayar Utama - Friday, April 29, 2011 : 1 comment

LHDN Dah hantar Borang Cukai Pendapatan? Dah? Blom? Bagussss...

Macam yang aku 'promised' dulu; hari ni lepas semayang Jumaat aku pusing-pusing dulu amik gamba beberapa mesjid yang dekat-dekat ngan rumah (nantilah aku cerita kat len posting yea). Hari agak mendung so gamba tak berapa jelas (hehe sebenarnya enset akupun bukan bagus sangatpun mutu gambarnya).

Banyak hari gak aku tak buat apa-apa entri. Iyalah, kan dah nak ujung bulan ni, sibuk sikit siapkan 'closing' akaun 2 tempat lak tu. Aku sampai kat Menara Hasil dekat kul empat. Haaa... inilah bangunan hasil tempat kerajaan kutip hasil selain dari Kastam dan Imigresen:
LHDN
Tengok pada parking lot cam tak meriah je. Kira bagusle rakyat dah pandai buang budaya last minit. Disebabkan dah sampai, akupun masuk jelah kat dewan bawah tu.

LHDN
Ini antara beberapa gamba yang aku nak
share ngan sapa-sapa yang sudi baca blog aku. Tak menarikle sebab bukan gamba pompuan seksi atau hero kacak punnnn:

Tu dia... Siap berdiri pun ada; sibuk kat kaunter ujung semak I/C pun ada. Kira macam-macam adalah:
LHDN
Ini sebenarnya ruang menunggu nombor giliran untuk e-filing. Ekeleehhhh... last minit baru nak semak nombor pinlah, passwordlah, bgtau tak dapat boranglah, macam-macamlah karenah.
LHDN
Nasib baik pejabat pos tak de bukak kaunter, kalau tak mesti ada yang marah-marah lagi. Tapi yang ini, tak ada pulak kes camtu. Kenapa ya? Nak tau cerita kat pejabat pos, baca entri aku pasal Dah Bayar Saman?

LHDN
Bagus abang-abang dan akak-akak Lembaga Hasil ni, siap bagi tunjuk ajar lagi (walaupun dalam hati tak taule apa yang diorang kata) kat 'pengguna baru' e-filing. Semua sekali ada 23 kaunter e-filing untuk pembayar cukai buat semakan.

LHDN

LHDN
Akak Tudung Merah: Biasalah Encik, tak sempat nak isi borang awal-awal. Siiiibuk manjang, tapi ari ni sebab last day tak sibuklah...
Tokey Besar : Ini wa punya tahun 2009 maa... Takkan mau tekan butang A jugak...
Abang Lembaga: Macam mana pun ambik nombor dulu, nanti pegawai kita akan tolong.
Brader Botak: (Ekeleee... Apa bendelah....)

Parking Tiket LHDN
Buang singgit duit parking. Kat sini kena park betul-betul. Ramai mamat dan awek 'Gores Dan Menang' berlegar-legar mencari mangsa tau. Pondok BIT Polis tak de kat area ni.

Ops, sebelum aku lupa, abang Lembaga tadi ada pesan; "Esok kita bukak macam biasa, dari lapan pagi sampai nam petang. Siapa-siapa yang tak nak kena denda dua ribu, boleh datang yea"...

Pengaruh, Mempengaruhi Dan Dipengaruhi

Empayar Utama - Saturday, April 23, 2011 : 1 comment

Masa sekolah menengah dulu, aku masuk senarai 6 pelajar paling nakal merangkap 'jahat susah nak dibentuk'. Banyak sesi kaunseling kami hadiri baik oleh cikgu kaunseling maupun pengetua. Tapi entah kenapa respek kitorang kat para guru masih tebal masa tu. Kalau orang tua kami dipanggil mengadap, tau apa yang cikgu akan kata? "Anak encik ni bagus, baik orangnya. Dia cuma terpengaruh dengan perangai beberapa kawan lain yang nakal. Masih boleh dibentuk lagi. Kami akan cuba perbaiki kelemahan baik dari segi perangainya dan kelemahan sekolah ini." Walaupun bontot aku ni banyak gak berbirat kesan rotan dari cikgu disiplin; tak ada rasa dendam pun kat mereka. Kenapa ya?

Aku rasa, mungkin sikap para guru tu sendiri yang buat kami rasa malu. Apa taknya. Ikut pada ayat cikgu tadi, siapa dia kawan lain yang mempengaruhi kenakalan aku? Tak de orang len dah, kami berenam nilah yang mempengaruhi bebudak len pun kalau akan jadi lebih nakal. Tapi cara diplomasi cikgu-cikgu aku masa tu yang masih menyimpan perangai buruk kami dari pengetahuan orang tua serta keyakinan mereka meyelesaikan masalah di sekolah buat aku mengangkat tinggi martabat para guru (masa aku budak sekolah la...).

Ada dua cerita kat sini. Pertamanya aku dapat spam emel, alah pasal cerita Allahyarham adik Saiful dua hari lepas:
emel 
Lepas baca akupun pergile ziarah blog GAMIS. Menarik gak blognya dan aku baca pasal posting atas tu. Aku baca gak komen-komen pembaca dan aku sebenarnya begitu memilih untuk buat sebarang komen. Iyelah aku ni pun bukan betul sangat tapi aku nak komen jugak:
comments 
Kalau nak linknya, ini ha: http://www.mygamis.net/2011/04/kematian-adik-saiful-apa-ceritanya.html?showComment=1303443542056#c2312513051164654965

Kadang-kadang apa yang ditulis pun boleh mempengaruhi (pemikiran) seseorang. Lebih-lebih lagi bila gaya penceritaan yang sama tiap hari pulak tu. Bukan setakat kenakalan perangai yang aku bawak masa sekolah saja yang boleh pengaruh kawan-kawan lain. Akhbar melapor berita, akan jadi berangkai kalau berita tu perlu bersambung dan tak berulang-ulang macam kes mahkamah. Pembaca nak tau gak apa cerita kat mahkamah hari ni pasal Teoh Beng Hock, kan?

Tapi bila satu berita tu dilapor oleh dua tiga wartawan dan tiap hari jadi cerita lain, itu dah bukan berita. Itu dah jadi siri penyiasatan Alfred Hitchcock, tak pun siri penyiasatan katun Conan. Last-last cerita tu tergantung dan pembaca kena buat tafsiran sendiri. Banyak cerita kat tv; buku tunjukkan macam mana susahnya wartawan nak buat satu cerita jangan sampai jadi mengarut atau boleh dipertikaikan kelak. Nak contoh? Bacalah kat bawah ni:

Siri Satu: Oleh Mohd Nor Asri Yaacob dan berita ni dari Pasir Mas pada 19 April:
Harian Metro 
Siri Dua: Oleh Intan Mas Ayu Shahimi dan berita ini dari Johor Bahru pada 21 April:
Harian Metro 
Siri Tiga: Oleh Asmizan Mohd Samiran dan Mohd Nor Asri Yaacob; Pasir Mas semalam:
Harian Metro 
Apa kes kalau satu berita sampai 3 hari dan 3 orang yang berbeza tulis? Tak boleh ke Mohd Nor Asri Yaacob selepas dapat bahan, hubungi rakannya Intan Mas Ayu Shahimi; setuju dengan satu artikel saja pastu letakle nama korang berdua kat berita tu tak kisahlah Edisi Pantai Timur ke, Edisi Tengah ke, atau Edisi Johor?
Harian Metro 
Aku rasa tak kurang 3 entri aku buat pasal suratkhabar; Apa Cerita?; Yang Buruk Je Keluar, Yang Baik Peduli Hapa...; dan yang agak terbaru pasal Rating Dan Populariti. Perlu tambah kursus ke?

Kerja Untuk Yang Malas Kerja

Empayar Utama - Friday, April 22, 2011 : 1 comment

Business_Networking Malam tadi abis je kerja (hehe... sori aaa... aku buat kerja kat rumah, bukan "buat kerja") aku tak tau nak buat apa dah. Bukak facebook dan tekan 'butang suka' sesuka hati. Malam tadi gak, sempat berblogwalking dan sapa-sapa tuan punya blog yang aku singgah dapatlah tambahan duit nuff, advetlet dan innity dari aku. Tapi yang tak de pasang iklan, ... aku nengok-nengok jelah...
Tengah dok godeh-godeh PC tu, nampak satu blog kat bawah ni:

Empayar Utama
Aku jumpa masa blogwalking bukan dalam fb. Kalau dalam fb confirm aku aku 'like' cam kat atas tu. Blog tak glamer tapi ini antara contoh terbaik yang aku pernah nak kongsi dalam entri Kerja atau Mengerjakan Orang dulu tu.

Kat sini dia bertindak sebagai pembekal, bukan produk owner; dan jual pukal kepada pemborong/pengedar/stokist:
Promo
Cuma harap-harap para stokists tu takle sibuk nak cari stokists bawah dia lagi sebab kalau dah dok asyik cari stokist je, sapa nak jadi pengguna/pembeli nanti?

Promo
Pastu, yang ini aku terjumpa linknyer kat dalam fb. Aku rasalah, benda-benda macam ni memang banyak kat fb. Kalau bandingkan dengan promosi percuma yang aku pernah bagi dalam entri Berselindung Di Sebalik Replika sebelum ni; tak ada beza langsung. Cuma yang ni lebih mahal (lagi cepat kayolah pokcik lepaih ni...). Iyalah, bisnes yang langsung tak ada produk memang susah nak buat update atau kemas kini. Nak kemas kini apabenda lagi kalau dah tak ada barang yang nak dikemas...

Data Entry Data Entry
Nak sambut tahun baru lagi ke? Takat yang aku jumpa ni masih ada 50 vacancies hehehe... Nanti kita tunggu bulan Mei tengok berapa ramai dah dapat kerja ni.

Kat bawah ni kalau nak tau detailnyer, bukak balik entri aku pasal Kerja atau Mengerjakan Orang, takkan aku nak repeat benda sama.

Testimoni pun boleh diklasifikasikan sebagai bukti pendapatan seyyy... Onlinejobsolution dulu siap bagi penyata akaun walaupun outdated kira ada bukti la jugak.

Tak cukup dua, ada lagi 2 kat bawah ni konon-konon betullah rajin proses data, lagi lebat masyuk... Rajin ke? Masyuk ke?

Data Entry Data Entry

Janganlah ada readers yang dah labelkan aku ni kaki kutuk aja. Kalau aku rasa benda tu tak bagus, aku kata tak bagus; kalau aku rasa benda tu bagus, aku akan kata bagus punya...

Kaunter Tiket vs Kaunter Widget Nuffnang

Empayar Utama - Tuesday, April 19, 2011 : 2 comments

Nuffnang Ini statistik yang dapat aku kongsi dari blog aku. Figure tak berapa cantik sebab da kawen (hehe..) aku tak selalu blogwalking dan tak begitu aktif berblog. Tapi dari analisa ni aku boleh kongsi masa terbaek untuk pos entri; jadi pengunjung yang nengok tak jemu. Korang mungkin ada yang lebih baik atau boleh ikut time statistik yang aku tunjuk.

Aku ada gak terbaca kat satu blog yang cadangkan masa-masa
sesuai untuk pos entri tapi tak disokong dengan figure yang macam kerengge.
Unique Views
Aku miss 16 April nyer statistik sebab balik kampung kutip durian. Sekarangkan musim durian. Kotak kaler-kaler tu kalau aku dapat terangkan, lebey kurang cam kat bawah ni:

Grey


Red


Green
Kaler kelabu ni kalau ikut waktu pejabat, agaknya pengunjung browse internet time tea break kul seploh bawak sampai ke tengahari... Satu lagi lepas kul 3 petang sampai pukul 5. Ini pun macam time tea break sampai terbabas-babas...

Yang ni pulak jenis tak keluar makan, kenyang ngadap komputer dari jam doblas sampaile pukul 2 lebih. Satu time lagi, tak balik rumah terus ngadap komputer sampai dekat kul sepuluh malam. Ngam-ngam kul sepuluh dah bley anta borang overtime...

Yang ni, aku rasa tak kerja. Dok rumah je ataupun lambat dah nak gi kerja sebab sibuk blogwalking...

Jadi untuk seminggu nyer analisa, aku kopipes je. Aku pun tak tau kenapa 14 ngan 17 haribulan tu ada tambah sket, mungkin waktu kecederaan lepas kul sebelas malam kot. Tapi untuk blog aku, aku rasa oklah sebab pengunjung dari Asia Pasific lebih 70 peratus (Alamak teringat peratusan keluar mengundi pilihanraya umum Sarawak lorrr).

Dan pengunjung pulak datang dari berbagai program cuma musykil sket Singaporean blogger cam tak berapa nak campur. Agak-agak kalau aku blogwalking kat sosial program Singapura, diorang datang tak nengok blog aku...
Analisis
Satu lagi siap ada analisa Nuffnangers yang datang jengah. Ini sebenarnya promosi percuma buat diorang sebab aku memang 'excited' nengok blog rojak aku ni ada pengunjung. Dan aku terus je boleh view diorang nyer Innit posts.

Yang aku perasan, dan sampai entri ni dipos; masih belum ok lagi. Kalau korang daftar ngan Nuffnang, cuba bukak profile page korang. Linknya lebih kurang cam ni: http://www.nuffnang.com.my/blogger-profile/?blogger=empayarutama

Tuka nama aku yang merah tu ngan nama korang. Apa yang tak kena? Page ni macam tak ber'update' walaupun korang log in tiap hari:
Profile
Aku ada anta tiket, dua kali dah. Jadi untuk kali ketiga aku guna tiket paling besar untuk submit. Mana tau ada Nuffnang support staff yang terbaca dan prihatin.
Login Status
Harapnya entri besar cam ni boleh bagi improve IT department tu dengan lebih baik; tak le asyik kosentret ngan iklan je. Jangan mare aaa. Aku tunggu Kaunter Widget Trafik Nuffnang keluar boleh ganti widget StatCounter yang aku pakai...

Doktor Makanan Tambahan

Empayar Utama - Saturday, April 16, 2011 : 5 comments

Mak pesan beli benda ni dah masuk minggu keempat; aku tak beli-belipun. Takdelah mahal, tapi ini dah makanan keberapa aku dah tak ingat dah. Banyak sangat makanan tambahan yang dia nak cuba.
...mengikut jumlah yang disarankan doktor... bukan 'doktor', "doktor", 'Dr', atau 'dR' yea. Aku ulang - doktor. Kalau tak kenal mana satu doktor, tanya budak-budak umur 5 tahun ke bawah. Diorang kenal doktor sebab diorang tak pandai main facebook dan 'doktor', "doktor", 'Dr', atau 'dR' memang tak approach diorang ni punya untuk beli supplements tu.

Ini antara artikel yang menarik minat aku, semalam keluar kat paper. Nak baca artikel penuh kena baca semalamnyer paper aaaa... Aku tak amik semua tapi aku tak potong separuh-separuh ayat tau.

Kalau ada mamat MLM kata aku nak buat fitnah, tipu; maka fitnah, tipulah suratkabar semalam tu. Sebab aku tak tokok tambah apa pun, cuma kopipes mana yang berkaitan dengan entri aku je. Sapa-sapa nak komen, aku amat mengalu-alukan.

Ini iklan je, tapi telur asli bukan tiruan. Sedap buat sarapan. Aku kadang-kadang amik 2 biji separuh masak letak kicap sikit campur ngan serbuk lada tu... best wooo....


Miss Sikit Jadi Top 10 Terkaya di Malaysia

Empayar Utama - Friday, April 15, 2011 : 3 comments

Robert Kwok No. 1 : Tan Sri Dato Dr Robert Kuok Ananda Krishnan No. 2 : Ananda Krishnan EmpayarUtama No. 11 : Empayar Utama

Tak percaya gamba tu? Percayalah. Kat bawah ni senarai yang pernah dikeluarkan oleh thestar.com.my dan laporan rasmi oleh Forbes Asia:
Top 20Terkini tapi belum lagi disiarkan, cuma blog aku je yang siarkan:
Top 20Tengok pada carta tu, aku meninggalkan jauh Pengerusi AmBank Group hanya kerana mendapat durian runtuh dua tiga hari lepas. Itupun buat 'conversion rate' pada kadar 3.03 USD. Kiranya jutawan mee segeralah ni. Gila ke happa aku nak 'declare' diri aku antara orang terkaya kat Malaysia. Income Tax Dept dan SPRM selain dari mereka yang nak culik aku pasti cari aku pas ni. Keluar suratkabar lak nanti. Baru je buat entri pasal Negara Malaysia yang aman makmur (bacalah kat Rating Dan Populariti) tapi disebabkan peranan media yang berlumba-lumba nak lakukan suratkhabar masing-masing; dan berebut nak jadi nombor satu; etika tolak tepi.

Mesti aku terdedah dengan ancaman culik, jadi kena pasang bodyguard doplohpat jam. Pergerakan terbatas dan susah dah pasni nak tulis blog. Dah kaya gi men pompuan je la kerja aku, kan? Tapi aku jenis yang tak pernah pakai jam sebab aku tengok jam kat enset je. Hehehe jangan mare...

Bungalow Rumah Teres
Rumah aku yang belah kanan yea, kiri tu rumah jiran selang 200 meter. Hehe...

Aku harap readers yang terbaca entri aku ni tak terpengaruh dengan tawaran macam yang aku dapat kat bawah. Alah, sama je cam tawaran duit "Readers' Digest". Aku pun tak tau camna diorang bley dapat alamat aku sebab aku tak pernah men loteri. Mungkin IP Address aku kena tangkap time iklan pop-up keluar.

Loteri Loteri

Kalau ayat pertama tadi korang percaya, last 2 keping gamba yang aku tunjuk ni jangan percaya tau. Meh aku cerita: Ini cuma nak bagitau yang Jackpot dia dah terkumpul €183.5 Million. Dan biasanya pemenang sorang je. Tapi aku kena main 4 kali ikut jadual yang dipaparkan. Kira kena buang duit dululah tu. Pun belum tentu Jackpot tu aku punya. Itu ok lagi.

Yang tak oknya, sebelum dapat men, aku kena bagi semua maklumat peribadi termasuk kad kredit dan poskan balik kat diorang. Ni apa cerita? Serupa je cam aku bukak sangkar rimau pastu masuk dalam sangkar tu tunggu rimau jilat-jilat manja badan aku. Aku mohon Tradeline facility kat bank dulu pun bagi I/C, Audit Report dan bank statement je. Yang ni pulak, aku tak mohon diorang yang nak kasi tapi mintak lebey dari bank. Apa kes...

Jadi kepada sapa-sapalah yang dapat 'duit terbang' atau yang sewaktu dengannya (lebey kurang cam aku dapat) jangan percaya laaaa... Dulu masa aku balas "Readers' Digest" aku suruh diorang tolak siap-siap semua kos; belen hadiah baru bagi kat aku. Sampai la ni tak ada jawapan. Agaknya kos 'subscription 2 years' campur kos penghantaran, kos proses sama manyak ngan jumlah hadiah tu kot. Kuangkuangkuang kuang ajo tul haku nih...