Home » , » Pengaruh, Mempengaruhi Dan Dipengaruhi

Pengaruh, Mempengaruhi Dan Dipengaruhi

Empayar Utama - Saturday, April 23, 2011 : 1 comment

Masa sekolah menengah dulu, aku masuk senarai 6 pelajar paling nakal merangkap 'jahat susah nak dibentuk'. Banyak sesi kaunseling kami hadiri baik oleh cikgu kaunseling maupun pengetua. Tapi entah kenapa respek kitorang kat para guru masih tebal masa tu. Kalau orang tua kami dipanggil mengadap, tau apa yang cikgu akan kata? "Anak encik ni bagus, baik orangnya. Dia cuma terpengaruh dengan perangai beberapa kawan lain yang nakal. Masih boleh dibentuk lagi. Kami akan cuba perbaiki kelemahan baik dari segi perangainya dan kelemahan sekolah ini." Walaupun bontot aku ni banyak gak berbirat kesan rotan dari cikgu disiplin; tak ada rasa dendam pun kat mereka. Kenapa ya?

Aku rasa, mungkin sikap para guru tu sendiri yang buat kami rasa malu. Apa taknya. Ikut pada ayat cikgu tadi, siapa dia kawan lain yang mempengaruhi kenakalan aku? Tak de orang len dah, kami berenam nilah yang mempengaruhi bebudak len pun kalau akan jadi lebih nakal. Tapi cara diplomasi cikgu-cikgu aku masa tu yang masih menyimpan perangai buruk kami dari pengetahuan orang tua serta keyakinan mereka meyelesaikan masalah di sekolah buat aku mengangkat tinggi martabat para guru (masa aku budak sekolah la...).

Ada dua cerita kat sini. Pertamanya aku dapat spam emel, alah pasal cerita Allahyarham adik Saiful dua hari lepas:
emel 
Lepas baca akupun pergile ziarah blog GAMIS. Menarik gak blognya dan aku baca pasal posting atas tu. Aku baca gak komen-komen pembaca dan aku sebenarnya begitu memilih untuk buat sebarang komen. Iyelah aku ni pun bukan betul sangat tapi aku nak komen jugak:
comments 
Kalau nak linknya, ini ha: http://www.mygamis.net/2011/04/kematian-adik-saiful-apa-ceritanya.html?showComment=1303443542056#c2312513051164654965

Kadang-kadang apa yang ditulis pun boleh mempengaruhi (pemikiran) seseorang. Lebih-lebih lagi bila gaya penceritaan yang sama tiap hari pulak tu. Bukan setakat kenakalan perangai yang aku bawak masa sekolah saja yang boleh pengaruh kawan-kawan lain. Akhbar melapor berita, akan jadi berangkai kalau berita tu perlu bersambung dan tak berulang-ulang macam kes mahkamah. Pembaca nak tau gak apa cerita kat mahkamah hari ni pasal Teoh Beng Hock, kan?

Tapi bila satu berita tu dilapor oleh dua tiga wartawan dan tiap hari jadi cerita lain, itu dah bukan berita. Itu dah jadi siri penyiasatan Alfred Hitchcock, tak pun siri penyiasatan katun Conan. Last-last cerita tu tergantung dan pembaca kena buat tafsiran sendiri. Banyak cerita kat tv; buku tunjukkan macam mana susahnya wartawan nak buat satu cerita jangan sampai jadi mengarut atau boleh dipertikaikan kelak. Nak contoh? Bacalah kat bawah ni:

Siri Satu: Oleh Mohd Nor Asri Yaacob dan berita ni dari Pasir Mas pada 19 April:
Harian Metro 
Siri Dua: Oleh Intan Mas Ayu Shahimi dan berita ini dari Johor Bahru pada 21 April:
Harian Metro 
Siri Tiga: Oleh Asmizan Mohd Samiran dan Mohd Nor Asri Yaacob; Pasir Mas semalam:
Harian Metro 
Apa kes kalau satu berita sampai 3 hari dan 3 orang yang berbeza tulis? Tak boleh ke Mohd Nor Asri Yaacob selepas dapat bahan, hubungi rakannya Intan Mas Ayu Shahimi; setuju dengan satu artikel saja pastu letakle nama korang berdua kat berita tu tak kisahlah Edisi Pantai Timur ke, Edisi Tengah ke, atau Edisi Johor?
Harian Metro 
Aku rasa tak kurang 3 entri aku buat pasal suratkhabar; Apa Cerita?; Yang Buruk Je Keluar, Yang Baik Peduli Hapa...; dan yang agak terbaru pasal Rating Dan Populariti. Perlu tambah kursus ke?
related posts plugin for wordpress, blogger...

^_^

1 comment:

  1. ermmm entahla belalang...sikalang susa mau pecya mana satu...sume atas pertmbgn politik...hancus ngra macm nie lama2...esh3

    ReplyDelete

Tulislah apapun, aku baca...