Cerita Yang Jarang Terkini :

Jauh Di Sudut Hati...

Empayar Utama - Friday, April 15, 2016 : No comments

Ingat tak lagi kisah raya tahun 2013. Baru-baru ini aku sempat bersembang lama dengan makcik tu. Muka dia ceria berseri-seri. Rupanya baru balik dari mengerjakan umrah.

Katanya sebab dah agak uzur maka mahram kena jadi peneman untuk menjaga dan mengurus. Katanya setelah berunding, anak perempuan
yang tinggal berdekatan setuju untuk pergi bersama.

Aku tanya apa khabar banyaklah kursus umrah sebelum bertolak, kan? Adalah 4-5 kali kata makcik tu tapi kursusnya di Johor Bahru. Aku kata oklah sebab anak perempuan dia mesti pergi bersama tiap kali berkursus.

Jawab makcik - dia sibuk. Jawapan yang sama aku peroleh sewaktu ziarah beliau hampir tiga tahun lalu. Pergi kursus asing-asing. Erkkk camana tu makcik?

Makcik tu beritahu dia tinggal di JB rumah anak lelaki yang akan hantar tiap kali ada kursus. Rumah anak lelaki dia tu dekat jugalah dengan masjid tempat berkursus. Dah tu balik pun asing-asinglah dengan anak perempuan makcik? A’ah makcik tu jawab. Ooo camtu...

Makcik tu sambung lagi. Katanya di sana dapatlah dia melawat makam nabi, Taman Raudah, ladang kurma, kilang Quran, beribadat di dalam masjidilharam dan laksanakan segala urusan umrah. Bila dia bercerita satu persatu pengalaman di sana; hati nurani aku sebagai seorang anak mula tersentuh. Air mata mula bergenang cuma tak menitik...

Katanya ada tempat yang perlu berjalan kaki dan dia tak berapa kuat untuk berjalan. Maka dia berkerusi roda (wheelchair). Seorang anak muda bernama Faiz (antara anggota rombongan) rajin bantu tolak kerusi roda dia sewaktu dalam lawatan dan urusan umrah.

Makcik terus bercerita pengalaman selama berada di sana. Riak muka masih ceria. Hati aku saja yang tak tentu arah. Rupanya anak perempuan dia berjalan dengan kawan baru yang kebetulan dalam satu kumpulan. Hinggakan kawan baru anaknya kelihatan agak terkejut melihat makcik ini dengan kerusi rodanya turut berada di dalam Taman Raudah. Ini kerana makcik memang tertinggal jauh di belakang mereka.

Pernah sekali dia tinggal sahaja di pintu masjidilharam hinggalah semua ahli rombongan telah kembali ke bilik hotel masing-masing. Anak perempuan dia akhirnya bertemu setelah ikhtiar terakhir adalah bersujud dan mohon Alllah temukan kembali dengan ibunya.

Aku sebagai anak lelaki yang masih ada ibu makin cair rasa nak mengalir dah airmata ni. Anak perempuan makcik tu tidak pegang amanah beliau di tanah suci. Orang lain yang tolak kerusi roda makcik tu. Ishhh sedihnya...


Makcik tu masih dengan muka ceria bercerita lagi anak perempuan dia adalah bawa dia untuk mengerjakan tawaf perpisahan (Tawaf Wada) – pada hari terakhir ziarah. Ohhh ada jugalah masa anak perempuan dia bersama makcik tu ingatkan tak ada langsung.

Makcik tu amat suka bercerita tentang Faiz dan aku rasa banyak masa makcik tu bersama beliau berbanding anak perempuan dia sendiri sepanjang berada di sana. Aku difahamkan anak muda ini memang orang berharta berdasar jawatan dan lokasi rumah beliau di JB seperti digambarkan makcik tu.

Buat Faiz; syabas dan terima kasih tak terhingga aku secara peribadi ucapkan kerana berjaya buang jauh-jauh segala sifat sombong, riak dan ego yang biasa wujud dalam diri kita.

Sebelum berpisah aku beritahu makcik tu Alhamdulillah selamat pergi dan kembali dari tanah suci semoga panjang umur kerana aku sendiri belum berpeluang ke sana...

Buat isteri, buat anak-anak; buat yang membaca; semoga kamu semua memahami...