Cerita Yang Jarang Terkini :

Suara Hati

Empayar Utama - Sunday, April 29, 2012 : 10 comments

Salam semua. Lama betul tak buka blog. Sampai feature blogger berubah pun tak tau. Nasib baik ler blog hidup lagi. Dan terima kasih kat Aien Alien dan misz_eyza sebab rajin baca cerita-cerita lama dan tinggalkan komen.

Sebab dah lama tak nengok blog sendiri, banyak benda nak dikemaskini
- fesbuk, nuffnang, churp-churp, alamak alamak Alexa pun lari jauh. Dari bawah empat ratus ribu jadi juta-juta haha. Sidebar pun tetiba tak berfungsi; guna Internet Explorer (IE) je boleh; siapa boleh tolong yea?
Sedih sebenarnya lihat apa yang berlaku semalam di KL. Kalau duduk diam-diam kat rumah, tunggu pilihanraya pastu undilah siapapun yang nak diundi (undikan rahsia); aku rasa itu lebih elok. Masalah seperti apa yang berlaku semalam mungkin tidak berlaku.

Bila aku dah dipilih jadi wakil dan terima hingga 5 kerja tapi selepas 4 bulan aku rasa tak mampu nak buat kesemuanya; aku tak wakilkan orang lain buat kerja-kerja tu. Aku tamatkan kontrak aku secepat mungkin sebelum lebih parah dan cuma ambil 3 jobs aja ikut kemampuan.

Kita dah pilih pemimpin jadi wakil tak kiralah pemimpin pelajar (untuk pelajar) serta pemimpin pembangkang atau pemimpin kerajaan (untuk rakyat yang mengundi). Apa yang kurang, yang perlu diperbaiki - mereka wakil kita. Bila lihat mereka tak boleh; tiap 4 tahun kita diberi mandat untuk pilih lagi. Itulah suara kita. Cukup dengan media cetak (pembangkang ada, kerajaan pun ada); laman web; blog (pembangkang, kerajaan, propembangkang, prokerajaan) semuanya ada. Tak cukup dengan itu, apa wakil yang kita pilih itu buat sepanjang 4 tahun juga boleh kita lihat. Jika ada apa-apa tuntutan, suarakan pada wakil; jika mereka tak boleh buat, kita tukarlah masa undi.

Kenapa nafikan hak rakyat yang boleh buat penilaian setiap 4 tahun sekali? Kita dah diberi hak; dahpun pilih wakil. Wakil buatlah kerja mereka di Dewan Rakyat tu. Kalau mana-mana wakil gagal, rakyat akan nilaikan nanti. Ini tidak. Pembangkang salahkan kerajaan, kerajaan salahkan pembangkang atas apa yang berlaku. Apa yang berlaku?

Bila wakil tak mampu buat kerja, rakyat dijadikan wakil bagi pihak mereka. Pemimpin pembangkang wakilkan rakyat yang pilih mereka sebelum ini untuk buat demo disebalik Perhimpunan Bersih kerana tak mampu buat kerja di Parlimen; kerajaan pula wakilkan rakyat yang diwakili oleh pihak polis (juga adalah pengundi pos) kerana tak mampu kawal peserta demonstrasi yang ramai tu. Dalam masa 4 tahun ini pemimpin pembangkang tak mampu betulkan apa kekurangan yang mereka rasa kerajaan perlu betulkan; dan pemimpin kerajaan pula tak mampu mengubah segalanya dalam waktu singkat kerana bertukar pemimpin.


Cuma pendekatan kedua-dua pihak ini berbeza. Pendekatan aku lagilah.....



Logik Yang Diterima Akal

Empayar Utama - Thursday, April 12, 2012 : No comments

Walaupun perkongsian cerita tak banyak, aku memang harap belog ini akan ada hingga bila-bila. Aku cuma bercerita ikut gaya dan cara aku dan segala yang ditulis diharap bakal jadi ilmu berguna sama ada cerita itu elok atau tak elok berdasar pengalaman sendiri.

Itukan lebih baik daripada dapat cerita dari orang lain yang kita belum pasti
kesahihannya. Dan aku lebih beratkan logik akal berpandukan hukum Allah, sunnah. Kerana pada aku, akal menerima dan menganalisa segala logik hingga mampu mentafsir hukum Allah dan sunnah.

Ada yang marah bila aku kata kita kena ikut peredaran waktu dan lebihkan logik akal. Pada aku itulah hakikat yang kita kena terima.

Ambil contoh sembahyang jamak (berdasar pendapat peribadi aku) di Malaysia. Kelonggaran untuk menjamak sembahyang wujud kerana pada masa itu jarak antara satu masjid ke satu masjid (sama ada berjalan kaki atau menaiki unta - di Arab Saudi) memang ambil masa yang panjang. Kita di Malaysia, bila berjalan - pakaian penuh satu beg. Keliling rumah penuh dengan masjid; surau tak payah ceritalah. Semua airport pun ada surau. Perlu juga ke beri alasan buat jamak di Malaysia?

Ambil contoh sunnah nabi pula - dalam berpakaian. Iklim Malaysia (khatulistiwa) jauh beza dengan iklim Arab Saudi (gurun panas). Di sana suhu boleh melebihi 50°C hinggakan pasir panas secara mendadak sebaik sahaja matahari terbenam. Cara berpakaian mereka lebih untuk elak penyakit akibat perubahan mendadak suhu. Kita di Malaysia - dengan kipasnya, dengan air-condnya. Zaman dahulu di Arab Saudi bersistem barter manakala zaman sekarang di Malaysia bersimbah cat merah...

Dalam cerita Bersalah Dan Rasa Bersalah, aku bagi pendapat pasal 'khusyuk' - boleh baca kat ruang komennya.

Perkongsian untuk benda tak elokpun dibuat dalam kiasan demi jaga maruah dan nama baik. Banyak realiti kehidupan boleh kita jadikan panduan; pedoman dan aku hanya dapat berkongsi melalui belog. Kalau bukan untuk kita, untuk anak-anak, untuk generasi akan datang. Tapi ada yang tak suka...