Home » » Logik Yang Diterima Akal

Logik Yang Diterima Akal

Empayar Utama - Thursday, April 12, 2012 : No comments

Walaupun perkongsian cerita tak banyak, aku memang harap belog ini akan ada hingga bila-bila. Aku cuma bercerita ikut gaya dan cara aku dan segala yang ditulis diharap bakal jadi ilmu berguna sama ada cerita itu elok atau tak elok berdasar pengalaman sendiri.

Itukan lebih baik daripada dapat cerita dari orang lain yang kita belum pasti
kesahihannya. Dan aku lebih beratkan logik akal berpandukan hukum Allah, sunnah. Kerana pada aku, akal menerima dan menganalisa segala logik hingga mampu mentafsir hukum Allah dan sunnah.

Ada yang marah bila aku kata kita kena ikut peredaran waktu dan lebihkan logik akal. Pada aku itulah hakikat yang kita kena terima.

Ambil contoh sembahyang jamak (berdasar pendapat peribadi aku) di Malaysia. Kelonggaran untuk menjamak sembahyang wujud kerana pada masa itu jarak antara satu masjid ke satu masjid (sama ada berjalan kaki atau menaiki unta - di Arab Saudi) memang ambil masa yang panjang. Kita di Malaysia, bila berjalan - pakaian penuh satu beg. Keliling rumah penuh dengan masjid; surau tak payah ceritalah. Semua airport pun ada surau. Perlu juga ke beri alasan buat jamak di Malaysia?

Ambil contoh sunnah nabi pula - dalam berpakaian. Iklim Malaysia (khatulistiwa) jauh beza dengan iklim Arab Saudi (gurun panas). Di sana suhu boleh melebihi 50°C hinggakan pasir panas secara mendadak sebaik sahaja matahari terbenam. Cara berpakaian mereka lebih untuk elak penyakit akibat perubahan mendadak suhu. Kita di Malaysia - dengan kipasnya, dengan air-condnya. Zaman dahulu di Arab Saudi bersistem barter manakala zaman sekarang di Malaysia bersimbah cat merah...

Dalam cerita Bersalah Dan Rasa Bersalah, aku bagi pendapat pasal 'khusyuk' - boleh baca kat ruang komennya.

Perkongsian untuk benda tak elokpun dibuat dalam kiasan demi jaga maruah dan nama baik. Banyak realiti kehidupan boleh kita jadikan panduan; pedoman dan aku hanya dapat berkongsi melalui belog. Kalau bukan untuk kita, untuk anak-anak, untuk generasi akan datang. Tapi ada yang tak suka...

0 Comments

No comments:

Post a Comment

Tulislah apapun, aku baca...