Home » » Terima kasih Rhea Scarlet

Terima kasih Rhea Scarlet

Empayar Utama - Friday, January 14, 2011 : 1 comment

Some of untold story - Terima kasih buat Rhea Scarlet yang menghadiahkan post ni (pernah jadi entri dalam blognya tahun 2009 tapi aku yang tak sempat baca) dan bagi izin aku 'repost' semula:

Setahun yang lalu..
30 Ramadhan 1429 Hijriyyah..
ABAH KEMBALI KE RAHMATULLAH
al-Fatihah..

Teringat beberapa perkara sebelum abah meninggal dunia..

1. Dalam bulan Jun 2008.. seorang sahabat abah datang untuk berurusan.. beliau bertanyakan kesihatan abah.. dan abah menjawab, "Alhamdulillah, tapi saya rasa saya tak sampai raya tahun ni."

2. Masih dalam bulan Jun.. seorang lagi sahabat abah datang untuk berziarah.. beliau juga bertanyakan kesihatan abah.. lalu abah menjawab, "Saya hanya mengira hari sahaja."

3. Lewat bulan Jun.. abah sedang berehat di ruang tamu. sambil bercerita kepada mak.. "Semalam ada jumpa dengan A, B, C, D.. (dan beberapa nama lagi..)." Mak kata semua nama yang abah sebut tu, adalah datuk nenek moyang yang telah lama meninggal dunia.. bila masa abah jumpa mereka?

4. Penghujung Jun.. abah bercerita langsung kepadaku.. "Malam tadi abah mimpi jumpa Ira.. Ira peluk abah kuat.. abah dapat cium pipi Ira.. hilang rindu abah padanya." Wajah abah kelihatan sangat ceria ketika bercerita tu.. senyuman tidak lekang dari bibirnya.. abah dapat sentuh Ira dalam mimpi?

Yang ke-4 ini.. sebenarnya memberi suatu kesedaran nyata kepadaku.. abah akan pergi meninggalkan kami semua.. Ira adalah cucu angkatnya yang telah meninggal dunia 9 tahun yang lalu.. Abah dan mak menjaga Ira sejurus selepas dilahirkan.. mereka sangat menyayanginya.. namun Allah lebih menyayangi Ira.. ketika usianya 6 tahun, Ira disahkan menghidap leukemia.. dan Ira kembali ke rahmatullah hanya sebulan selepas pengesahan penyakitnya itu..

Makin menguatkan kepercayaanku, ketika di sekolah, Wak pekerja am sekolah yang menziarah abah kelmarin memberitahu, sepulangnya dari melawat abah, malam tu Wak bermimpi, Wak berada di suatu kawasan yang sangat indah.. Wak melihat ada Ira.. Ira tunjuk abah.. kemudian Ira tunjuk satu lubang.. maksudnya, Wak kata Ira nak beritahu, lubang tu untuk abah..

Bulan Ogos.. aku sempat berjumpa abah selepas pembedahan akhir dilakukan.. 21 Ogos 2008.. aku berada di sisi katilnya ketika abah dibawa keluar dari bilik pembedahan.. waktu itu mak sedang bersolat maghrib dan abang yang meneman abah pulang ke rumah sebentar.. setelah abah di angkat ke katilnya, aku membetulkan selimutnya.. tiba-tiba abah tersedar dan duduk.. aku tergamam.. kerana abah sepatutnya masih belum perlu sedar. abah membuka alat bantuan pernafasannya.. mencabut sekalian wayar yang berselirat di tubuhnya.. aku benar-benar tergamam.. abah berkata (suaranya tak berapa kedengaran tapi aku dapat mendengar dengan jelas!), "Abah nak balik. Abah tak sakit. Tengok depan tu.. (sambil mengangkat tangannya menunjuk ke arah hadapannya).. ada cermin.. ada abah.. abah nak balik dah.. abah pergi dulu.." Aku hanya mengangguk tanpa berkata sepatah pun.. dengan bantuan jururawat, aku membaringkan abah kembali.. abah akur..

Sebentar kemudian, mak naik bersama abang sulung.. aku tak sanggup nak cerita kejadian tadi.. aku hanya minta kita sama-sama bacakan yassin untuk abah.. (genap 40 hari selepas itu.. abah menghembuskan nafas terakhirnya pada pagi 30 Ramadhan 1429 Hijriyyah bersamaan 30 September 2008 Masehi.. )

"Barang siapa membaca surah yassin pada sisi muslim yang berada dalam sakaratulmaut, belumlah malaikat maut mencabut ruhnya hingga datang kepadanya lebih dahulu malaikat ridhwan membawakan minuman dari syurga dan meminumkannya sedang ia berada di tempat pembaringannya. Kemudian, turunlah kepada jenazah muslim itu, bagi tiap-tiap satu huruf dalam surah yassin yang dibacakan itu, sepuluh malaikat yang berdiri bersaf-saf di hadapannya untuk mendoakan dan meminta ampun baginya, menghadiri waktu mandinya, menyembahyangkan ke atasnya serta menyaksikan penyemadiannya."
~ sumber: hadith riwayat alBukhari dari Ibnu Umar r.a, dalam kitab Rahsia ke Jalan Allah susunan Haji Abd Ghani bin Abd Samad.

Masa abah dibawa balik sekejap ke kampung, aku sempat menjaga abah beberapa jam.. abah meminta makanan.. aku menyuapkan potongan buah pear.. tiga keping sahaja.. kemudian abah meminta aku menyapukan air ke tubuhnya.. aku menyapu air dari peti sejuk di seluruh tubuh abah sambil melafazkan bacaan Surah Yassin..

Minggu terakhir bulan ramadhan.. hatiku resah.. aku terpanggil untuk memasak juadah aidilfitri.. kerana aku terasa-rasa seperti tak sempat meraikannya dengan abah nanti.. seharian aku merebus ketupat dan lemang.. memasak rendang ayam.. menggulai sayur lodeh.. selepas asar aku sekeluarga ke rumah adik bongsu di mana abah dan emak berada di sana.. kami berbuka puasa dengan juadah yang aku masak.. aku melihat mak menyuap abah makan.. aku tak pasti apa perasaanku sebenarnya.. rupa-rupanya itulah kali terakhir aku berada di sisi abah.. kali terakhir abah menjamah masakanku.. kali terakhir aku dapat menatap abah ketika abah masih bernyawa..

Abah pergi ketika aku berada di Batu Pahat pagi ramadhan terakhir.. semoga roh abah tenang di sisi Allah Yang Maha Esa.. amein..




related posts plugin for wordpress, blogger...

^_^

1 comment:

  1. al fatihah untuk arwah abah kamu...ermm EU dan rhea nie dua beradik ker?

    ReplyDelete

Tulislah apapun, aku baca...